WHO: Ratusan Pasien dan Dokter di RS Gaza Menghilang

WHO: Ratusan Pasien dan Dokter di RS Gaza Menghilang

A premature baby, who was evacuated from Al Shifa Hospital in Gaza City due to the Israeli ground operation against the Palestinian Islamist group Hamas, lies in an incubator at a hospital in Rafah, southern Gaza Strip, November 21, 2023. REUTERS/Ibraheem Abu Mustafa

Ratusan pasien dan staf medis dilaporkan ‘menghilang’ dari Rumah Sakit Martir Al-Aqsa di Gaza bagian tengah, di tengah serangan udara Israel yang semakin intens di kawasan tersebut.

Melansir dariĀ Al-Jazeera, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) melaporkan bahwa sekitar 600 pasien dan mayoritas staf medis terpaksa meninggalkan kompleks Gaza ke lokasi yang tidak diketahui. Saat ini, keberadaan mereka masih belum diketahui.

Selain itu, WHO dan PBB https://toto-jp-slot.monster/ juga menyebutkan bahwa rumah sakit mengalami kekacauan. Hingga kini, sejumlah staf medis yang tersisa di rumah sakit masih berusaha menangani korban yang terus berjatuhan akibat serangan Israel.

Jenazah seorang ayah dan anaknya yang tewas dalam pemboman Israel di Jalur Gaza, tergeletak di depan kamar mayat Rumah Sakit Al-Aqsa di Deir Al-Balah, Minggu, 22 Oktober 2023. ( AP Photo/Fatima Shbair)Foto: Jenazah seorang ayah dan anaknya yang tewas dalam pemboman Israel di Jalur Gaza, tergeletak di depan kamar mayat Rumah Sakit Al-Aqsa di Deir Al-Balah, Minggu, 22 Oktober 2023. ( AP Photo/Fatima Shbair)

“Bombardir besar-besaran Israel dari udara, darat, dan laut meningkat di sebagian besar Jalur Gaza,” lapor WHO dan PBB, dikutip dari Al-Jazeera, Rabu (10/1/2024).

Direktur rumah sakit melaporkan, meningkatnya konflik dan perintah evakuasi yang terus berlanjut membuat sebagian besar staf medis setempat dan sekitar 600 pasien terpaksa meninggalkan rumah sakit ke lokasi yang tidak diketahui.

Staf WHO dan Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan PBB (OCHA) dilaporkan telah mengunjungi satu-satunya rumah sakit yang berfungsi di Provinsi Deir el-Balah di Gaza bagian tengah pada Minggu (7/1/2024) lalu.

Dokter Palestina merawat bayi yang lahir prematur di Rumah Sakit Al Aqsa di Deir el-Balah, Jalur Gaza, Minggu, (22/10/2023). (AP Photo/Adel Hana)Foto: Dokter Palestina merawat bayi yang lahir prematur di Rumah Sakit Al Aqsa di Deir el-Balah, Jalur Gaza, Minggu, (22/10/2023). (AP Photo/Adel Hana)

Dari hasil kunjungan, WHO dan OCHA mencatat bahwa pengeboman besar-besaran menimbulkan semakin banyak korban yang membutuhkan bantuan medis di Al-Aqsa.

Koordinator Tim Medis Darurat WHO, Sean Casey, mengatakan bahwa banyak pasien baru yang selalu tiba di rumah sakit setiap beberapa menit. Namun, perintah evakuasi dan situasi berbahaya membuat jumlah dokter yang tersisa hanya lima. Kelima dokter itu harus merawat ratusan kasus darurat dan korban lainnya.

“Ini benar-benar pemandangan yang kacau. Direktur rumah sakit baru saja berbicara dengan kami dan dia mengatakan: satu permintaannya adalah agar rumah sakit ini dilindungi, meskipun banyak stafnya yang sudah pergi,” kata Casey.

“Rumah sakit ini saat ini beroperasi dengan sekitar 30 persen staf dibandingkan beberapa hari yang lalu. Mereka melihat, dalam beberapa kasus ratusan korban masuk setiap hari ke unit gawat darurat kecil,” imbuhnya.

Bantuan Medis untuk Palestina (MAP) dan Komite Penyelamatan Internasional (IRC) menyatakan bahwa tim medis darurat mereka terpaksa menghentikan aktivitas di rumah sakit dan meninggalkan fasilitas tersebut akibat meningkatnya agresi militer Israel.

Sementara itu, Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus, mengatakan bahwa para anggota di WHO melihat “pemandangan miris, yakni orang-orang dari segala usia dirawat di lantai yang berlumuran darah dan di koridor yang kacau”.

“Al Aqsa adalah rumah sakit terpenting yang tersisa di Gaza bagian tengah. Rumah sakit ini harus tetap berfungsi dan terlindungi untuk memberikan layanan penyelamatan nyawa,” kata Ghebreyesus.

Sementara itu, Ghebreyesus mengatakan bahwa rumah sakit di Gaza utara benar-benar lumpuh total alias tidak berfungsi lagi.

“Akses yang mendesak, aman, dan tanpa hambatan ke wilayah tersebut diperlukan untuk menyalurkan bantuan kemanusiaan. Penundaan lebih lanjut akan menyebabkan lebih banyak kematian dan penderitaan bagi banyak orang,” ujar Ghebreyesus.

Meskipun ada tekanan dan kecaman internasional, Israel tetap terus melakukan serangan terhadap fasilitas kesehatan dan daerah pemukiman di Gaza.

Secara keseluruhan, sebanyak 22.835 warga Palestina, termasuk 9.600 anak-anak, dilaporkan telah terbunuh sejak 7 Oktober 2023 lalu. Sementara itu, Israel melaporkan bahwa sekitar 1.139 orang tewas dalam serangan Hamas pada 7 Oktober 2023 lalu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*